Thursday, March 29, 2012

PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP HIV / AIDS KALANGAN SISWA SEKOLAH MENENGAH DI ISFAHAN

Translate Jurnal

Iran Journal of Clinical Infectious Diseases
2008; 3 (2) :93-98
© 2008 IDTMRC, Penyakit Infeksi dan Pusat Kedokteran Tropis Penelitian

PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP HIV / AIDS
KALANGAN SISWA SEKOLAH MENENGAH DI ISFAHAN

Zahra Abdeyazdan 1 *,
Narges Sadeghi 2
1.      Keperawatan dan Kebidanan Fakultas, Isfahan Universitas Ilmu Kedokteran, Isfahan, Iran
2   Khorasgan University, Isfahan, Iran

ABSTRAK
Latar Belakang: Mengingat penyebaran meningkatnya Human Immunodeficiency Virus (HIV) di Timur Tengah, menginformasikan tentang bagaimana hal itu dapat ditularkan dan dicegah adalah senjata utama terhadap penyebarannya. Menentukan
informasi publik mengenai HIV / AIDS dan sikap mereka terhadap orang dengan HIV / AIDS dapat memberikan dasar untuk Program pendidikan yang tepat di tiap komunitas. Jadi, kami meneliti pengetahuan dan sikap terhadap HIV / AIDS kalangan siswa sekolah menengah di Isfahan, Iran.
Pasien dan metode: Sebuah survei cross sectional yang dipilih secara acak di kalangan siswa SMA dilakukan di kota Isfahan. Para siswa menjawab kuesioner yang diberikan anonim diri setelah secara lisan menyetujui untuk berpartisipasi dalam studi. Pengetahuan dan sikap diberi skor. Statistik deskriptif dan inferensial digunakan untuk menganalisis data dengan paket SPSS.
Hasil: Tingkat pengetahuan total 60,2% dari siswa itu baik, dari 34,1% dari mereka adalah sedang dan 5,7% dari subyek memiliki tingkat pengetahuan yang buruk, dan tingkat pengetahuan total tidak berbeda antara anak perempuan dan laki-laki. Pada penelitian ini ada sikap negatif terhadap AIDS dan HIV positif. Pada 68,6% siswa sikap adalah sedang, di 23,3% sikap itu baik dan 8,1% dari siswa sikap rendah. Jurnal dan buku merupakan sumber informasi utama pada anak perempuan dan anak laki-laki sumber informasi utama adalah TV.
Kesimpulan: Sebagian besar responden tahu modus utama penularan infeksi HIV. Jadi, pendekatan sementara media massa bisa menjadi strategi yang paling mungkin untuk upaya pendidikan masa depan, pendidikan intervensi dalam program sekolah melibatkan guru dan konsultan sekolah dapat disesuaikan secara tepat dengan kebutuhan khusus para siswa, untuk memaksimalkan efektivitas mereka.

Kata kunci: AIDS, Pengetahuan, Sikap, Mahasiswa.
(Jurnal Iran Clinical Infectious Diseases 2008; 3 (2) :93-98).

PENDAHULUAN

AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) pertama kali dikenal di kalangan pria homoseksual di Amerika Serikat pada 1981 dan kemudian di Eropa dan sub-Sahara Afrika dan sejak itu telah terjadi ledakan penularan HIV (1).  Berkembang untuk memberikan perhatian khusus kepada anak muda di bidang AIDS di seluruh dunia (2). Menurut laporan UNICEF ada 11,8 juta anak muda muda antara 15-24 tahun dengan HIV / AIDS (2).
Pendidikan tentang bagaimana AIDS ditularkan dan dicegah adalah senjata utama melawan AIDS, karena tidak ada pengobatan atau vaksin untuk mencegah penyebarannya dan terapi obat sangat mahal. Namun strategi pencegahan harus secara budaya tertentu.
Pada tahun 1994 UNESCO menyelenggarakan Regional Asia merencanakan seminar tentang AIDS, Pendidikan dan merekomendasikan bahwa pada akhir tahun 1994 setiap negara di wilayah ini harus mengembangkan secara tertulis jelas tentang kebijakan pendidikan AIDS, yang akan membentuk dasar dari rencana aksi nasional untuk pendidikan AIDS pada sistem sekolah (3).
Ada 95 orang dengan HIV / AIDS di Iran tahun 1987 dan pada tahun 2004 jumlah ini meningkat menjadi 7108, mayoritas dari mereka adalah orang-orang muda di kisaran usia 25-34. Pada tahun 1987, penularan mode infeksi terutama melalui darah dan produk darah, sedangkan pada tahun 2004 yang berbagi jarum antara orang-orang kecanduan (4, 5).
Karena kekhawatiran tidak masuk akal di antara yang orang Iran bahwa pendidikan AIDS mempromosikan perilaku berisiko tinggi, hubungan seksual tidak secara terbuka dibahas dan jadi ada isinya terbatas pada HIV / AIDS dan pendidikan seks kurikulum di sekolah.
Mengetahui informasi publik mengenai HIV / AIDS dan sikap mereka terhadap orang dengan HIV / AIDS (ODHA) dapat memberikan dasar untuk Program pendidikan yang sesuai di setiap masyarakat. Jadi, kami meneliti pengetahuan dan sikap terhadap AIDS / HIV di kalangan sekolah menengah siswa di Kota Isfahan, Iran. Kami juga menilai sumber informasi mereka tentang AIDS / HIV.
Kami berharap hasil kemungkinan akan memberikan dasar budaya empiris untuk mengembangkan intervensi spesifik untuk mencegah infeksi HIV di antara anak muda di Iran.

PASIEN dan METODE
Dalam sebuah survei cross-sectional total 350 siswa sekolah tinggi berpartisipasi selama musim semi, 2003.
Sepuluh sekolah tinggi Umum (5 sekolah anak perempuan dan 5 sekolah anak laki-laki) diseleksi dengan metode pengelompokan dari 5 wilayah pendidikan yang berbeda dari Isfahan kota. Untuk menjamin homogenitas sampel, tujuan khusus sekolah tinggi dan swasta tidak disertakan. Penyidik ​​mengunjungi manajer pendidikan, juga kepala sekolah sebelum izin koleksi data. Siswa dipilih melalui metode pengacakan dari Sekolah publik yang disajikan Matematika, Alam (percobaan) dan juga bidang ilmu manusiawi. Secara umum 36 siswa dipilih dari setiap sekolah. Data alat pengumpulan adalah diri diberikan kuesioner.  Item kuesioner 'adalah dikembangkan berdasarkan kajian literatur.
Selama jam sekolah biasa para penanya yang dua perawat anak menghadiri ruang kelas, menjelaskan tujuan dari penelitian ini untuk para siswa dan kemudian meminta mereka untuk mengisi kuesioner secara sukarela dan anonim dan mereka mengembalikan pada jam yang sama.
Kuesioner ini dibagi menjadi empat bagian: karakteristik demografi, pengetahuan, sikap dan keyakinan, dan sumber informasi tentang AIDS / HIV. Item pengetahuan berada di enam wilayah sebagai berikut:
1.      Karakteristik Penyakit (Informasi umum)
2.      Cairan tubuh yang mengandung virus
3.      Cara penularan Tidak langsung
4.      Perilaku Berisiko
5.      Orang ke orang  penularan
6.      Langkah-langkah pencegahan
Pengetahuan HIV / AIDS diukur dengan menggunakan 42 pertanyaan  benar / salah / tidak yakin, dengan benar respon mencetak sebagai "1" dan respon yang salah atau tidak-yakin sebagai "0". Respon yang benar adalah dijumlahkan untuk menghasilkan skor pengetahuan tunggal. Sebuah skor yang lebih tinggi menunjukkan tingkat yang lebih tinggi pengetahuan HIV / AIDS, pengetahuan lebih dan kurang mencerminkan ide mitos setiap responden mengenai HIV / AIDS. Untuk mengkategorikan tingkat siswa dari pengetahuan, sistem penilaian dikembangkan sebagai berikut :
<20: sebagai pengetahuan rendah, 20-29: sebagai sedang pengetahuan dan ≥ 30: sebagai pengetahuan yang baik.
Sikap terhadap HIV / AIDS dinilai dengan 25 pertanyaan pada skala 5 tipe titik Likert mulai dari "sangat setuju" (skor 4) untuk "sangat tidak setuju "(skor 0) untuk positif  (benar) sikap dan dari "sangat setuju" (skor 0) untuk "sangat tidak setuju "(skor 4) untuk negatif  sikap (palsu) dan keyakinan. Benar tanggapan sampai 100% dari pertanyaan ditimbang sebagai skor 4.
Untuk mengkategorikan keseluruhan sikap siswa, yang nilai dianggap sebagai berikut: Skor <2: sebagai sikap rendah, skor = 2-2,99: sebagai sikap sedang dan skor ≥ 3: sebagai sikap yang baik. Statistik deskriptif digunakan untuk menganalisis data.
Inferensial statistik (t siswa, χ2) Juga diterapkan untuk membandingkan kelompok dan untuk mengevaluasi asosiasi antara pengetahuan dan sikap dan karakteristik demografis siswa melalui paket SPSS. P <0,05 dianggap nilai signifikan.

HASIL
Tingkat respons lengkap adalah 90% dari 350 siswa SMA berpartisipasi dan 10% sisanya dari kuesioner adalah tidak lengkap.
Mengenai informasi umum tentang penyakit sebagian besar siswa tahu bahwa AIDS adalah penyakit yang mengancam kehidupan, disebabkan oleh virus. Sekitar dua sepertiga dari mereka tahu bahwa AIDS adalah semacam gangguan dalam kekebalan tubuh pertahanan dan juga masa inkubasi nya adalah diperpanjang. Dalam wilayah ini tingkat pengetahuan dalam sebagian besar siswa (87,7%) adalah baik (tabel 1).
Mengenai cairan tubuh yang mengandung virus, paling besar responden (> 90%)  laki-laki yang tahu dan sekresi seksual wanita dan darah adalah sumber utama infeksi, namun hanya rendah persentase (20,9%) dari siswa tahu bahwa kelenjar ludah sekresi bisa menjadi salah satu sumber infeksi.
Dalam wilayah ini, tingkat pengetahuan setengah dari siswa yang baik dan tingkat setengah lainnya adalah sedang (tabel 1).
Mengenai model tidak langsung penularan 88,8% siswa mengetahui bahwa AIDS tidak bisa ditularkan oleh objek (misalnya telepon, uang, ...), Namun, ada banyak kesalahpahaman tentang peran gigitan nyamuk dalam penularan virus. Sekitar dua sepertiga dari siswa tahu virus yang dapat juga ditularkan oleh darah menstruasi dan pendarahan dari orang terluka dengan HIV (tabel 1).
Dalam bidang ini, tingkat pengetahuan dalam setengah dari siswa yang baik dan dalam 25,6% dari mereka sedang.
Mengenai perilaku berisiko mayoritas siswa (> 90%) tahu bahwa HIV ditularkan oleh kontak intim dan berbagi pisau, tetapi tidak oleh berjabat tangan dan berbicara dengan orang yang terinfeksi, namun mereka kurang percaya tentang berbagi peralatan dan berpakaian. Dalam wilayah ini, dua sepertiga dari siswa memiliki tingkat yang baik dan 22,3% dari mereka sedang terhadap tingkat pengetahuan (tabel 1).
Mengenai modus penularan dari orang ke orang, sebagian besar (> 90%) dari siswa tahu dari perempuan ke laki-laki dan wakil dibandingkan penularan, namun sekitar sepertiga dari siswa tidak tahu virus yang dapat ditularkan dari perempuan ke perempuan, saat melahirkan dan menyusui.
Dalam setengah wilayah dari siswa memiliki tingkat pengetahuan baik dan sepertiga dari mereka memiliki tingkat sedang (tabel 1).
Dalam wilayah tindakan pencegahan HIV, yang Sebagian besar (> 95%) dari siswa tahu bahwa menggunakan jarum suntik sekali pakai dan memiliki pisau individu dari toko tukang cukur bisa melindungi mereka dari infeksi HIV. Namun ada beberapa kesalahpahaman: 20% dari siswa pikir ada vaksin untuk mencegah penyakit dan sekitar dua pertiga percaya perawatan dini pasien dengan HIV/AIDS bisa mengakibatkan pencegahan penyebaran infeksi.
Tabel  Tingkat pengetahuan dari siswa tentang AIDS

Dalam wilayah ini tingkat pengetahuan setengah dari siswa yang baik dan setengah dari mereka sedang. (Tabel 1).
Umumnya, tingkat total pengetahuan 60,2% dari siswa itu baik, 34,1% cukup dan 5,7% dari subyek memiliki tingkat pengetahuan yang buruk. Total tingkat pengetahuan tidak berbeda nyata antara perempuan dan laki-laki (tabel 1).
Ketika ditanya tentang sikap mereka terhadap orang dengan AIDS (ODHA) (menghadiri sekolah misalnya, mengunjungi rumah mereka, tinggal di rumah mereka ...) 70,6% dari pria dan wanita 57,6% percaya bahwa ODHA harus diisolasi di lembaga-lembaga yang ditunjuk. Setengah dari mahasiswa khawatir bahwa kontak mereka dengan ODHA mungkin menyebabkan penularan infeksi untuk teman-teman dan anggota keluarga. Mayoritas siswa percaya bahwa ODHA pantas mati dan setiap interaksi dengan ODHA akan mengakibatkan infeksi HIV. 
Mayoritas dari mereka juga percaya bahwa hanya laki-laki gay yang mendapat AIDS. Sebagian besar siswa (98,2% perempuan dan 95,2% laki-laki) berpikir bahwa mengukur pencegahan infeksi seharusnya dididik oleh media massa, 83,5% perempuan dan 86,5% laki-laki percaya bahwa semua remaja harus menerima pendidikan seksual.
Sekitar dua pertiga dari siswa tidak percaya bahwa Pengguna obat IV harus diberikan jarum gratis dan sekitar setengah dari mereka tidak percaya bahwa hak-hak ODHA adalah sama seperti pasien lain.
Secara keseluruhan di 68,6% dari siswa (64,5% anak laki-laki dan 73% anak perempuan) bersikap sedang, di 23,3% dari mereka (24,5% anak laki-laki dan 22,5% anak perempuan) bersikap baik dan 8,1% dari siswa (11,3% anak laki-laki dan 4,5% anak perempuan) sikap adalah rendah (Tabel 2).
Tabel 2. Tingkat sikap terhadap HIV/AIDS
Sikap
Anak Perempuan
Anak Laki-laki
Total
Rendah
Sedang
Baik
Total
8 (4,5)
124 (73)
38 (22,5)
170 (100)
19 (11,3)
110 (64,5)
41 (24,2)
17 (100)
27 (8,1)
234 (68,6)
79 (23,3)
340 (100)
Frekuensi (%)

Skor rata-rata sikap anak perempuan adalah 2,67 ± 0,41 dan di antara anak laki-laki adalah 2,56 ± 0,41 dan ini perbedaan yang signifikan (t = 2,19, p = 0,29). Hasil penelitian menunjukkan bahwa buklet Departemen Kesehatan dan Pendidikan Kedokteran dan pembacaan sendiri dari jurnal dan buku yang berbeda adalah utama
informasi sumber pada anak perempuan dan utama informasi sumber di anak laki-laki TV, booklet dan sendiri membaca tentang AIDS.
Pada 48,8% anak perempuan dan 24,9% anak laki-laki saudara kandung memiliki tidak ada peran yang efektif untuk memberikan informasi. Sekolah konsultan memiliki peran juga tidak efektif untuk memberikan informasi dalam 45,9% anak perempuan dan 41,2% anak laki-laki. Peran dokter keluarga tidak signifikan dalam pendidikan remaja.
PEMBAHASAN
Penelitian ini mengungkapkan beberapa temuan penting. Tingkat HIV / AIDS pengetahuan di kalangan mahasiswa adalah sedang. Temuan ini mirip dengan sebelumnya Iran studi (6) dan studi di negara lain (7,8), tetapi ini berbeda dengan studi Ferrer L.et al yang menunjukkan tingkat baik HIV / AIDS pengetahuan di kalangan mahasiswa universitas Chili (9) dan juga studi Ganczak M. dkk yang menunjukkan rendah tingkat HIV / AIDS pengetahuan di antara 75% Arab mahasiswa (10).
Ada banyak kesalahpahaman tentang  penularan HIV, misalnya dengan gigitan nyamuk, peralatan berbagi dan ganti. Masalah ini juga disampaikan oleh peneliti sebelumnya (6,7,11). Dalam penelitian kami sebuah proporsi responden cukup besar (80%) berpikir ada obat untuk AIDS. Ini adalah konsisten dengan penelitian Agrawal et al (11) dan kesalahpahaman adalah salah satu faktor risiko tertular penyakit. Sebanyak 20% dari siswa pikir ada vaksin untuk pencegahan AIDS. Angka ini lebih rendah dari temuan dalam penelitian lain (9,10,12).
Siswa perempuan menunjukkan sedikit lebih tinggi tingkat pengetahuan dibandingkan dengan siswa laki-laki, tetapi perbedaannya tidak signifikan. Ini konsisten dengan penelitian sebelumnya di Iran dan penelitian lain (6) dan ini berlawanan dengan studi Argrawal dkk (11), Singh et al (13) dan Aomereore dkk (14).
Dalam penelitian ini ada sikap negatif terhadap AIDS dan pasien HIV positif.
Mayoritas siswa percaya bahwa ODHA harus terisolasi di lembaga-lembaga yang ditunjuk, ODHA adalah pantas mati dan tidak harus menerima perawatan, hanya pria gay mendapat AIDS. Ada laporan serupa oleh sepertiga dari siswa dalam studi sebelumnya di Iran (6) dan dalam studi Agrawal et al (11) dan Ganczak et al (10). Penelitian ini mengungkapkan signifikan hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap, yang konsisten dengan temuan dalam studi Ross et al (15). Temuan menunjukkan bahwa sumber informasi utama adalah TV, buku kecil pendidikan dan bacaan sendiri dari buku dan majalah, sementara guru, konsultan sekolah, dan anggota keluarga dan profesional kesehatan adalah sumber kurang efektif untuk pendidikan siswa. Hal ini konsisten dengan Westrupp dkk studi (16).
Mayoritas responden mengetahui modus utama penularan HIV. Jadi, sementara pendekatan media massa akan menjadi strategi yang paling mungkin untuk
usaha masa depan pendidikan, program intervensi pendidikan di sekolah yang melibatkan guru dan konsultan sekolah dapat disesuaikan dengan tepat terhadap kebutuhan khusus siswa, sehingga untuk memaksimalkan efektivitas mereka.
Orang tua harus dimasukkan dalam agenda pendidikan kesehatan berencana. Juga dokter harus didorong untuk mempromosikan tingkat pengetahuan keluarga di kantor-kantor swasta dan pusat kesehatan masyarakat.

UCAPAN TERIMA KASIH
Kami berterima kasih kepada penelitian wakil rektor Isfahan University of Medical Sciences untuk nya dukungan keuangan, dan untuk kepala Pendidikan Organisasi dan kepala sekolah di Isfahan kota, dan juga semua siswa yang berpartisipasi dalam penelitian.

REFERENSI
1.      UNAIDS/WHO. Laporan global HIV / AIDS epidemi. Jenewa: Organisasi Kesehatan Dunia, 1998.
2.      UNICEF. Generasi muda dan HIV / AIDS. Kesempatan dalam krisis. Tersedia di: www. Unicef. Org.
3.      UNESCO. Jakarta: pernyataan konsensus, Asia Perencanaan daerah seminar tentang AIDS dan pendidikan dalam sistem sekolah 1994.
4.      Iranian CDC. Laporan pusat kesehatan di Isfahan Provinsi. 2004.
5.      Gender dan AIDS Almanac. Tersedia di: www.Unaids.org/en/Region-countries/countries/Iran- Islam-Republik-of.asp.
6.      Tavoosi A, Zaferani A, Enzevaei A, Tajik P, Ahmadinezhad Z. pengetahuan dan sikap terhadap HIV / AIDS di kalangan mahasiswa Iran. BMC publik Kesehatan 2004; 4:17.
7.      Yoo H, Lee SH, Kwon BE, S Chung, Kim S. HIV / AIDS pengetahuan, sikap, perilaku terkait, dan sumber-sumber informasi di kalangan remaja Korea. J Sch Kesehatan 2005; 75:393-99.
8.      Nemato T. surveilans HIV / AIDS dan pencegahan Studi di Jepang: ringkasan dan rekomendasi. AIDS Educ Prev 2004; 16:27 - 42.
9.      Ferrer L, Cianelli R, Guzman E, Cabieses B, Irarrázabal L, Bernales M, dkk. Chili universitas siswa: pengetahuan dan kepedulian tentang HIV / AIDS. J Assoc Perawat Peduli AIDS 2007; 18:51-56.
10.  Ganzak M, Barss P, Alfaresi F, Almazrouei S, Muraddad A, Al-Maskari F. Break di kesunyian: HIV / AIDS Pengetahuan, sikap, dan kebutuhan pendidikan kalangan mahasiswa Arab di United Arab Emirates. J Adolesc Kesehatan 2007; 40:572.
11.  Agrawal HK, Rao RS, Chandrashekar S, Coulter JB. Pengetahuan dan Sikap terhadap HIV / AIDS dari senior sekunder sekolah siswa dan guru peserta pelatihan di Udupr Distrik, Karnataka, India. Ann Trop Pediatr 1999; 19:143-49.
12.  Hossain MB, Kabir A, Ferdous H. Pengetahuan tentang HIV dan AIDS di antara Siswa Tersier di Bangladesh. Int Q Kesehatan Masyarakat Educ 2007; 26:271-85.
13.  Singh U, potter lapangan D, Thilakavathi S. Pengetahuan penularan HIV dan perilaku seksual dari perguruan tinggi siswa di pune, India. AIDS 1997; 11:1519-33.
14.  Aomreor AA, Alikor EA, Nkanginieme EK. Penelitian pengetahuan tentang HIV di antara siswa sekolah menengah 3 di Port Harcourt. Niger J Med 2004; 13:398-404.
15.  Ross MW. Distribusi pengetahuan tentang AIDS: a nasional penelitian. Soc Sci Med 1988; 27:1295-98.
16.  Westrupp MH, Boell Pimentel CP, Berger Salema Coelho E, Caetano JC, de Souza AN. Pendidikan kesehatan pengetahuan dan sumber informasi mengenai diperoleh immunodeficiency atau AIDS Wahyu Lat Am Enfermagem 1996; 4:61-71.

1 komentar:

uii profile said...

saya mahasiswa dari Universitas Islam Indonesia
Artikel yang menarik, bisa buat referensi ini ..
terimakasih ya infonya :)