Sunday, November 20, 2011

FAKTOR IBU TERHADAP BAYI BERAT LAHIR RENDAH






Letnan Kolonel G Singh, Kapten R Chouhan, Maj K Sidhu

ABSTRAK

Latar Belakang : berat badan lahir rendah didefinisikan sebagai kelahiran hidup dengan kurang dari 2,5 kg. Ini adalah penentu utama kelangsungan hidup bayi, kesehatan dan pembangunan. Bayi berat lahir rendah berada pada risiko lebih besar mengalami kecacatan dan penyakit seperti serebral palsy, masalah penglihatan, ketidakmampuan belajar dan masalah pernapasan. Untuk mengurangi pengiriman berat lahir rendah, kita mempelajari ibu faktor-faktor yang mempengaruhi janin dalam rahim dan dampaknya pada janin. Metode: Penelitian Aretrospective dilakukan pada 40 kehamilan berat badan lahir rendah keluar dari pengiriman 650 dari Juli 2005 sampai Jun 2006. Faktor-faktor seperti usia ibu, paritas, kehamilan pra indeks massa tubuh, kadar hemoglobin, riwayat obstetrik buruk (sejarah lahir mati / neonatal kematian di kehamilan sebelumnya, tiga atau lebih aborsi spontan berturut-turut), pre eklampsia, gawat janin, modus pengiriman dipelajari. Hasil ini dibandingkan dengan sampel acak dari 300 wanita hamil yang diambil dari sisa pengiriman. Kasus kehamilan ganda dan stillbirths dikeluarkan. Hasil: Kami menemukan bahwa prahamil indeks massa tubuh ibu (p <0,01 untuk BMI <20), status unbooked (p <0,01), pre eklampsia (p <0,01) dan riwayat obstetrik buruk (p <0,01) adalah faktor ibu yang mengakibatkan bayi berat lahir rendah di sebagian besar kasus. Namun dalam 10 (25%) kasus, tidak ada faktor penyumbang ibu ditemukan. Kesimpulan: prahamil indeks massa tubuh ibu, status unbooked, pre eklampsia dan buruk riwayat obstetrik yang signifikan faktor ibu penyebab bayi berat badan lahir rendah.

Pengenalan
Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) adalah faktor risiko yang mendominasi morbiditas dan kematian bayi, (36% dari semua angka kematian pada anak-anak <5 tahun), merupakan sekitar 4 juta kematian per tahun. Beberapa kecil panjang dan prematur bayi sehat, dengan berat dan panjang sesuai dengan potensi genetik mereka, sementara yang lain lebih kecil karena menghambat faktor pertumbuhan selama kehidupan janin. Ini Fenomena ini disebut pembatasan pertumbuhan intrauterin (PJT) dan merupakan penyebab utama kedua perinatal morbiditas dan kematian, setelah prematuritas. Berat badan lahir rendah lebih rendah dari yang diharapkan dari potensi genetik mungkin disebabkan oleh janin, ibu atau plasenta faktor atau kombinasi faktor risiko, mengakibatkan gangguan plasenta transportasi nutrisi atau mengurangi potensi pertumbuhan janin. Konstitusi, gender dan faktor herediter menjelaskan hingga 40% dari variabilitas berat badan lahir. Ibu usia (<20 atau> 35 thn), interval kelahiran etnisitas, status perkawinan, pendidikan kondisi tingkat dan sosio-ekonomi lainnya jelas faktor. Faktor janin umum adalah genetik dan/atau penyimpangan kromosom. Faktor risiko medis untuk BBLR sebelum kehamilan adalah kondisi kronis seperti hipertensi, insufisiensi ginjal, jantung dan pernapasan, autoimun, gangguan endokrin atau menular. Risiko Faktor BBLR selama kehamilan hipertensi gangguan, diabetes, kekurangan gizi, perdarahan, anemia, infeksi, plasenta atau janin dan beberapa anomali kehamilan. Para morbiditas istilah dan agak prematur (> 32 minggu) BBLR terutama berkaitan dengan rahim- insufisiensi plasenta dan substrat miskin energi mentransfer, mengakibatkan komplikasi neonatal seperti kelahiran asfiksia, hipotermia, aspirasi mekonium, polisitemia, hipoglikemia, hipokalsemia dan thrombocythaemia.

Bayi BBLR adalah empat puluh kali lebih mungkin meninggal dalam empat minggu pertama mereka hidup daripada berat kelahiran normal bayi. Bayi BBLR juga tiga kali lebih mungkin dari bayi berat badan lahir normal untuk memiliki komplikasi dan perkembangan saraf kongenital kelainan [1]. Kursus neonatal pada bayi BBLR lahir prematur (<32 minggu) didominasi oleh komplikasi disebabkan oleh ketidakdewasaan misalnya anatomi dan fisiologis lahir asfiksia, hipotermia, gangguan pernapasan karena tertunda alveolar pembersihan air dan surfaktan kekurangan, tertunda adaptasi peredaran darah setelah melahirkan dengan paru hipertensi, hipotensi sistemik dan tertunda penutupan shunt janin. Ketidakdewasaan dan mengurangi toko substrat menjelaskan tingginya prevalensi hipo/hiperglikemia, penyakit kuning dan koagulopati belum matang.

Faktor ibu Bayi Berat Lahir Rendah
Fungsi usus membuat makanan enteral bermasalah dan cukup gizi. Belum menghasilkan pengembangan vaskular dalam sistem saraf pusat dan dalam retina predisposes untuk perdarahan intraventrikular serius dan retinopati. Belum menghasilkan penghalang kulit dan mukosa dan ketidakmatangan fungsi imun seluler dan humerus, predisposes untuk sepsis neonatal dini dan meningkatkan prevalensi infeksi nosokomial. Bayi BBLR yang beresiko mengembangkan komplikasi yang memaksakan risiko untuk permanen gejala sisa. Risiko meningkat baik oleh yang lebih rendah kehamilan usia dan berat badan. Prematur kecil untuk kehamilan umur (SGA) lebih rentan dibandingkan bayi prematur dengan pertumbuhan intrauterin memadai.
Bahan dan Metode
Sebuah studi retrospektif dari semua bayi yang baru lahir berat badan kurang dari 2,5 kg lahir antara Juli 2005 sampai Juni 2006 dilakukan di 650 pengiriman yang terjadi selama periode ini. Beberapa kehamilan dan bayi lahir mati dikeluarkan. Faktor ibu seperti usia, paritas, kehamilan pra-indeks massa tubuh (BMI), tingkat hemoglobin, obstetrik buruk sejarah (sejarah lahir mati / neonatal kematian di kehamilan sebelumnya, tiga atau lebih aborsi spontan berturut-turut), pre eklampsia, janin kesusahan, modus pengiriman dipelajari. Hasil ini dibandingkan dengan sampel acak dari 300 wanita hamil. Analisis statistik dilakukan dengan menggunakan uji Fisher Exact.

Diskusi
Frekuensi BBLR yang ditemukan dalam penelitian ini adalah 6,16%, melaporkan kejadian yang bervariasi 6-18% [1 - 3]. Status gizi ibu baik sebelum dan selama kehamilan merupakan penentu baik diakui lahir hasil [4]. BMI adalah indeks, sederhana berguna untuk Status gizi mengevaluasi prahamil. Meskipun prepregnancy BMI memiliki genetik serta nutrisi komponen, prahamil BMI yang rendah dianggap sebagai penanda untuk cadangan nutrisi jaringan minim [5]. Wanita dengan berat badan rendah sebelum kehamilan tinggi badan atau BMI berada di peningkatan risiko untuk sejumlah kehamilan yang merugikan

Hasil
Selama masa penelitian, 40 (6,16%) kehamilan mengakibatkan di BBLR neonatus dari total 650 kehamilan tunggal. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam ras, usia ibu atau paritas antara BBLR dan kelompok kontrol. Berarti usia ibu pada kedua kelompok adalah 24,68 tahun dan 25,15 tahun masing-masing. 
Tabel 1 menunjukkan perbandingan antara BBLR kelompok dan kontrol untuk berbagai tingkat BMI prepregnant. Sebagai peningkatan BMI dari <20 hingga> 25, ada penurunan tingkat risiko untuk neonatus BBLR. Fisher exact test diterapkan dan perbedaan dalam kejadian BBLR neonatus untuk BMI <20 &> 25 adalah statistik sangat signifikan (p <0,01).
Tabel 2 menunjukkan hasil janin dalam kelompok BBLR dan kontrol kelompok. Ada hubungan yang lebih tinggi dari kelahiran prematur (15% vs 6,33%), malpresentation (5% vs 2,33%), operasi caesar (27,5% vs 22,67%), tuberkulosis (2,5% vs 0,67%), anemia (20% vs 18%) dalam kelompok BBLR, namun tidak satupun dari mereka adalah statistik signifikan. Namun unbooked status (12,5% vs 2%, p <0,01), riwayat obstetrik buruk (17,5% banding 4%, p <0,01), dan pre eklampsia (32,5% vs 5.33%, p <0,01) yang sangat signifikan dalam penelitian ini.
Diskusi
Frekuensi BBLR yang ditemukan dalam penelitian ini adalah 6,16%, melaporkan kejadian yang bervariasi 6-18% [1 - 3]. Status gizi ibu baik sebelum dan selama kehamilan merupakan penentu baik diakui lahir hasil [4]. BMI adalah indeks, sederhana berguna untuk Status gizi mengevaluasi prahamil. Meskipun prepregnancyBMI memiliki genetik serta nutrisi komponen, prahamil BMI yang rendah dianggap sebagai penanda untuk cadangan nutrisi jaringan minim [5]. Wanita dengan berat badan rendah sebelum kehamilan tinggi badan atau BMI berada di peningkatan risiko untuk sejumlah kehamilan yang merugikan

Tabel 1
Perbandingan antara berat badan lahir rendah (BBLR) dan kelompok kontrol dalam indeks massa prahamil tubuh (BMI)
Pre kehamilan BMI
Berat (Kg)/Tinggi (m)2
Kelompok LBW
n = 40
Kelompok kontrol n = 300
Nilai p
(Fisher exact test)
Rasio odds
(95%  CI)
Rasio odds
(Dasar strata BMI>25 sebagai satu

<20
20 -25
>25

14 (35%)
24 (60%)
  2 (5%)

50 (16,67%)
133 (44,33%)
117 (39,00%)

0,009**
0,066
0,000**

2.692 (1.328 – 5.470)
1.883 (0.970 – 3.656)
0.082 (0.022 – 0.315)

32.829
22.963
  1.000
**signifikan, confodence interval

Tabel 2
Perbandingan antara berat badan lahir rendah (BBLR) dan kelompok kontrol dalam komplikasi kehamilan.

Kelompok LBW
n = 40
Kelompok kontrol n = 300
Nilai p (Fisher exact test)
Rasio odds (95% CI)

Unbooked*
Sejarah buruk obsestrik
Anemia (Hb < 11 gm%)
Pre eklampsia
Prematur pengiriman
Tubeculosis pada pengobatan
PROM
Lampresentation
Janin tertekan
LSCS

5 (12.5%)
7 (17.5%)
5 (12.5%)
13 (32.5%)
6 (15%)
1 (2.5%)
3 (7.5%)
2 (5%)
2 (5%)
11 (27.5%)
2 (5%)
2 (5%)
11 (27.5%)

6 (2%)
12 (4%)
54 (18%)
16 (5.33%)
19 (6.33%)
  2 (0.67%)
31 (10.33%)
  7 (2.33%)
26 (8,67%)
68 (22.67%)
7 (2.33%)
26 (8.67%)
68 (22.67%)

0.005**
0.003**
0.507
0.000**
0.097
0.314
0.781
0.286
0.554
0.550
0.286
0.554
0.550

7.000 (2.152 – 22.84)
5.091 (1.931 -13.488)
0.651 (0.252 – 1.687)
8.546 (3.771 – 19.418)
2.610 (1.006 – 6.813)
3.821 (0.491 – 30.015)
0.704 (0.219 – 2.280)
2.203 (0.504 – 9.756)
0.555 (0.141 – 2.202)
1.294 (0.623 – 2.696)
2.203 (0.504 – 9.756)
0.555 (0.141 – 2.202)
1.294 (0.623 – 2.696)
*kurang dari tiga kunjungan antenatal, **signifikan, ***ketuban pecah dini, # confidence interval, ##sejarah aborsi berulang, lahir mati, kematian neonatal pada kehamilan terakhir, ###sebagaimana dimanifestasikan oleh bradikardia janin, deselarasi variabel atau terlambat.

Hasil, termasuk kelahiran prematur dan IUGR [6]. Dalam hal ini studi persentase, tinggi BBLR (35%) bayi yang lahir dari wanita dengan BMI <20 dibandingkan dengan 16,67% bayi yang baru lahir berat lahir normal di kelompok kontrol. Para mekanisme hubungan antara BMI sebelum hamil dan pengiriman IUGRand prematur tidak jelas, tapi mungkin hubungan antara prepregnancyBMI rendah dan merugikan kehamilan dimediasi oleh protein energyavailability. Satu penjelasan untuk rata-rata lebih rendah lahir neonatus berat sebelum hamil womenwith rendah berat badan mungkin bahwa janin itu dicegah dari menerima cukup pasokan nutrisi dari ibu karena perubahan hemodinamik ibu Status [7] Studi-studi ini. menyarankan bahwa kurang gizi underweightwomen, menurunkan volume ekspansi yang berhubungan dengan Status mikronutrien menurun mungkin terkait dengan mengurangi pertumbuhan janin.
Status Unbooked ibu adalah independen yang signifikan faktor risiko untuk bayi BBLR [8,9]. Dalam penelitian ini, 12,5% dari BBLR neonatus yang lahir dari ibu unbooked sebagai dibandingkan dengan 2% pada kontrol. Status Unbooked berkontribusi untuk gizi ibu dan perawatan yang tidak memadai selama kehamilan, sehingga mengurangi baik bayi dan ibu.
Dalam studi ini, riwayat obstetrik yang buruk adalah signifikan Faktor kontribusi terhadap bayi BBLR (17,5% banding 4%, p <0,01). Ibu dengan riwayat obstetrik buruk adalah 4 kali mungkin untuk melahirkan bayi BBLR [9]. Mungkin faktor genetik dan faktor sosial ekonomi adalah alasan untuk ini fenomena yang mengarah untuk mengulangi hasil buruk kebidanan. Dalam studi ini, anemia bukan faktor yang signifikan (18% vs 20%, p> 0,05) tetapi kontribusinya anemia menyebabkan LBW babies adalah kontroversial [7,9]. Namun, substansial anemia defisiensi zat besi (biasanya <80 g / L) dikaitkan dengan peningkatan kejadian BBLR. Mekanisme dimana anemia ini dapat menghasilkan efek ini tidak diketahui, tetapi kekurangan gizi lain yang penting kontribusi faktor [10]. Salah satu penelitian bahkan melaporkan efek berbahaya dari ironsupplementation [11] Dalam studi perempuan dengan pre eklampsia enam kali lebih mungkin untuk memiliki BBLR bayi dibandingkan dengan kontrol (p <0,01). Pre eklampsia dengan mengurangi volume plasma mengurangi pasokan gizi ke janin sehingga mempengaruhi pertumbuhan janin [12,13].
Insiden yang lebih tinggi kelahiran prematur terlihat di BBLR bayi (15% vs 6,33%, p> 0,05), yang tidak statistik signifikan. Dalam literatur, dua-pertiga dari bayi lahir dengan berat kurang dari 2.500 gram prematur [14]. Rendah insiden prematur dalam penelitian ini mungkin karena pengecualian dari kelahiran kembar. Insiden TB, malpresentation kesusahan, janin dan tingkat bedah sesar lebih tinggi pada kelompok BBLR, tetapi secara statistik tidak signifikan. Kami menyimpulkan bahwa BMI ibu sebelum hamil, unbooked kehamilan, pra eklampsia dan sejarah obsestrik buruk merupakan faktor penting yang dihasilkan pada bayi BBLR

Konflik Kepentingan
Tidak ada diidentifikasi

Intelektual Kontribusi Penulis
Studi Konsep: Letnan Kolonel G Singh
Drafting & Revisi Naskah: Letnan Kolonel G Singh
Analisis statistik: Letnan Kolonel G Singh
Studi Pengawasan: Letnan Kolonel G Singh, Kapten R Chouhan, Maj K Sidhu

Referensi
References
1.      Zlot A, Smith N, Miller J, Janes G, Coltin K. The Massachusetts low birth weight project: the level of agreement of low birth weight status between managed care claims data and birth certificates. Abstr Book Assoc Health Serv Res Meet 1999; 16: 67.
2.      United Nations Children’s Fund and World Health Organization. Low Birth weight: Country, regional and global estimates. UNICEF, New York, 2004.
3.      Kapoor SK, Kumar G, Pandav CS, Anand K. Incidence of low birth weight in Rural Ballabgarh, Haryana. Indian Pediatrics 2001; 38: 271-5.
4.      Osrin D, De L, Costello A. Maternal nutrition and fetal growth: practical issues in international health. Semin Neonatol 2000; 5: 209–19.
5.      Schieve LA, Cogswell ME, Scanlon KS, et al. Prepregnancy body mass index and pregnancy weight gain: associations with preterm delivery. Obstet Gynecol 2000; 96: 194–200.
6.      Neggers Y, Goldenberg RL. Some Thoughts on Body Mass Index, Micronutrient Intakes and Pregnancy Outcome. J Nutr 2003;133:1737-40.
7.      Philip JS. Maternal hemoglobin concentration and birth weight. American Journal of Clinical Nutrition 2000; 71:1285-7.
8.      Loto OM, Ezechi OC, Kalu BKE, et al. Poor obstetric performance of teenagers: is it age- or quality of care-related? Journal of Obstetrics and Gynecology, 2004; 24:395 - 8.
9.      Anand K, Garg BS. A Study of Factors Affecting LBW. Indian Journal of Community Medicine 2000; 25: 4-6.
10.  Ronnenberg AG, Wood RJ, Wang X, et al. Preconception Hemoglobin and Ferritin Concentrations are associated with pregnancy outcome in a prospective cohort of Chinese women. J Nutr 2004; 134: 2586-91.
11.  Ziaei S, Norrozi M, Faghihzadeh S, Jafarbegloo E. A randomised placebo-controlled trial to determine the effect of iron supplementation on pregnancy outcome in pregnant women with haemoglobin  13.2 g/dl. BJOG: An International Journal of Obstetrics and Gynaecology. 2007; 114: 684–8.
12.  Odegard RA, Vatten LJ, Nilsen ST, Salvesen KA, Austgulen R. Preeclampsia and Fetal Growth. Obstetrics & Gynecology 2000;96:950-5.
13.  Walker BR, McConnachie A, Noon JP, Webb DJ, Watt GCM. Contribution of parental blood pressures to association between low birth weight and adult high blood pressure: cross sectional study. BMJ 1998; 316:834-7.
14.  Scholl TO, Johnson WG. Folic acid influence on the outcome of pregnancy. American Journal of Clinical Nutrition 2000; 71 (suppl):1295S-1303S.



0 komentar:

Post a Comment